Sekelumit Jogja

1. Jogja kota perjuangan

adalah kesimpulan yang gw ambil ketika berkesempatan mengunjungi beberapa museum di jogja…

2. Malioboro

Ini udah ketiga kalinya gw mengunjungi Malioboro…hmm…gw bilangin ke kalian…kalo Malioboro itu sebenernya gk spesial…serius gw…bagi gw Malioboro itu hanya tempat buat JJS (jalan2 sore) sama JJP (jalan2 pagi)…itupun juga gk terlalu nikmat…karena Malioboro dan Jogja pada umumnya punya masalah serius buat dipecahkan…(itu kalo jajaran pemdanya masih mau ngaku2 kalo Jogja menasbihkan dirinya sebagai kota pariwisata)…

jogja-058

jogja itu punya masalah perparkiran…ruwet…terutama di Malioboro…usul gw seharusnya tempat parkir khusus di deket Stasiun Tugu diperluas…dan Jl. Malioboro disterilkan dari kendaraan…kecuali Trans Jogja…gw yakin pasti Malioboro bakal lebih nyaman buat JJP sama JJS, apalagi buat shopping…

3. Mirota

Di Mirota batik gw ketemu si kiky dkk…sebenernya udah janjian mau ketemu di Prambanan tapi karena beberapa hal gw-nya gak dateng, dan malah ketemu di situ…di Mirota batik gw juga ketemu sama gerombolan Komnas Flu Burung…

Mirota ohh mirota…

Mirota itu kayak Bakrie Group atau Maspion Group…mirota punya toko souvenir…toko batik…cafe…bahkan warnet…gw tau hal itu setelah siang malam gw keliling jogja…ternyata Mirota ada di mana2…singkatnya, Mirota itu seperti tentakel gurita raksasa…
Itu salah satu alasan kenapa gw gk suka belanja di toko2 sejenis Mirota…di Jogja kemaren gw lebih memilih buat belanja oleh2 di pasar…kenapa??…1. nyokap bokapny yogy (selama gw di jogja gw nginep di sana) setuju banget gw belanja oleh2 di pasar…2. Bisa ditawar…3. Menurut gw…gw bisa ngebantu usaha kecil atau menengah untuk bertahan di tengah ombak kapitalisme pemodal2 besar…

4. Lesehan

Sebelumnya gw pikir lesehan di jogja itu seperti di restoran2 pada umumnya…oke…ternyata gw salah besar…lesehan di jogja ternyata hanya sebatas menggelar tiker di sekitar tukang makanan atau “warteg” pinggir jalan (ini istilah gw)…tanpa meja…hanya tiker…what the!!…

lesehan-di-atas-rel_painting

Waktu makan bakmi Kadin malem2 (sambil ditemenin musik keroncong)…mbak Endah (temen kantor gw) bilang…”di Jogja banyak lho lesehannya”…gw bilang…”ya iyalah…orang tinggal gelar tiker doank”…si Yogy seperti biasa mesem tanpa ekspresi…

segala ruang yang bisa dipake buat gelar tiker dinamakan lesehan…bahkan trotoar yg persis di pinggir jalan…pelataran parkir gedung yang malam hari tidak beroperasi atau rumah2 penduduk setempat,…tak terkecuali di malioboro…well, oke tempat makannya di kasi atap gak permanen dan disediakan meja buat makan…tapi posisinya itu lo…udah di pinggir jalan…pemandangan yg lo liat hanya sepatu dan sendal yang bersliweran kiri kanan…dan yg paling gk nahan, deket banget sama parkiran motor (satu langkah nyampe kali)…satu kalimat dari gw…”jangan ngajak anak FKM kesana” …dijamin bakal komentar banyak soal kebersihan dan lesehan jika ditilik dari sudut pandang kesehatan…

duh orang jogja pasti marah deh…

5. Jogja kota yang santai dan bikin Plong…!!!

Gw harus setuju sama omongan nyokapnya Yogy…”kenapa ya…kalo saya baru dari Jakarta dan ketika sampe di Jogja…kok rasanya ploong y…di Jakarta tuh kayaknya sibuuk banget”…

Si Yogy dalam satu kesempatan juga pernah ngomong ke gw…”di Jogja tuh…hidup gak bakalan terasa…tau2 tua aja…”

Gak ada komen dari gw…satu kata aja…SETUJU…!!!

6. Kauman

jogja-043Di sore kedua di jogja…gw berkesempatan sholat ashar di masjid gedhe/masjid keraton…biar lo tau, gw bilangin kalo persis di belakang masjid adalah daerah kauman…

Kauman punya tempat tersendiri di antara lipatan2 otak dan ruas2 kekaguman di hati gw…iya, karena kauman adalah tempat tinggal salah satu tokoh nasional yang gw kagumi…KH Ahmad Dahlan, pendiri organisasi Muhammadiyah, organisasi yg dulu gw bilang keren…tapi sekarang nyebut namanya aja males, karena petinggi2 organisasi yang udah kebelet berpolitik praktis…

Gw gak nyangka kalo ternyata kauman itu terletak persis di belakang masjid keraton…tentunya gk gw sia2in doonk kesempatan ini…gw jelajahi deh tuh sudut2 kauman…

Damai…tenang…dan perasaan tanpa beban adalah perasaan yang gw dapat ketika berada di sana…serius gw…speechless…bingung mau nulis apaan lagi…

angin yang berdesir bisa lo rasain sepenuhnya…tidak sebatas hanya di indra perasa kulit lo aja…tapi palung hati lo juga bakalan ngerasain apa yang angin bawa…yaitu kedamaian…gw ketemu bule di salah satu gang di sana…lo pasti akan mengerti apa yg gw rasain kalo lo juga ngeliat tampang si bule ketika ia melihat ke sekeliling…tampangnya memancarkan kedamaian karena terinduksi kedamaian yang dimiliki Kauman…(tapi, apa mungkin dia baru selesai BAB ya..?)

ngeliat wajah orang2 tua yang damai dan teduh…anak2 kecil yang riang bermain ayunan…sepeda…dan permainan tradisional lainnya…pria muda yang sedang mencatat komposisi bahan2 pembuat pupuk untuk dibuat di rumah nanti…gang2 yang bersih dengan lampu2 penerang bermotif antik berjejer setiap 1 meter di tengah gang tersebut…lengkap dengan tanaman yang khusus ditanam pemilik rumah di pagar atau teras rumahnya guna mempercantik gang tempat mereka bercengkerama sehari2…
semua itu seakan menjadi sebuah komposisi luar biasa sebuah lukisan kehidupan yang diidam2kan banyak orang…

ahh mip2…katanya speechless…🙂

7. Jogja yang bersahabat…

Di sebuah halte Trans Jogja sempet terjadi pembicaraan antara gw dan para anggota gerombolan Komnas Flu Burung…secara ekspilit bisa diambil kesimpulan kalo Jogja lebih oke transportasinya dibandingkan Bandung…Bandung itu ruwet gara2 angkot dan mobil2 dari Jakarta yang bejibun …banyak jalan satu arah yang bikin pusing dan bisa bikin lo bisa berangkat tapi gak bisa pulang…

pemandangannya juga kontras antara bandung utara dan selatan…rasanya juga beda…kalo di bandung utara (di sepanjang jalannya)…gw sering banget ngerasa mual…dan kalo di bandung selatan gw justru ngerasa jengah…abisnya gersang…!!!…apalagi menurut cerita si Novi…kalo halte Trans Bandung yang baru aja diresmikan, cupu banget…gak layak…aneh…dan kurang persiapan banget…

Akhirnya gw menarik kesimpulan kalo jogja memang bersahabat buat wisatawan…terutama wisatawan ngeteng kayak gw…tidak ada angkot…bus mini (istilah gw) yang dapat menjangkau sampai sisi paling luar kota jogja…apalagi udah beroperasinya trans jogja, walaupun armada bus-nya masih kurang banget…tapi di jogja…paling gak lo kayaknya gak bakalan bingung2 amat kalo mau ke suatu tempat…

1 Comment

Filed under Uncategorized

One response to “Sekelumit Jogja

  1. novi

    akhirnya kau menyebut namaku dengan baik dan benar…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s