Ubek2 dikit…tentang pernikahan…

Wow!!!…itu yang pertama kali keluar di mulut gw…Shock!!!…itu yang pertama kali gw rasain di otak dan dada gw…

hehehe…kedua hal itulah yang terjadi ketika gw denger…ada temen gw di manado kasih kabar kalo dua minggu lagi dia akan menikah…kemudian ketika sms-an dengan teman di kepulauan nusa tenggara trus menyatakan kalau dia adalah seorang penganten baru…lalu ketika tiba2 setelah lulus seorang teman sudah menggandeng seorang suami…trus ketika malam terakhir ramadhan temen nelpon kalau ia sudah mantap memutuskan untuk menikah…selanjutnya ketika seorang sahabat meminta untuk membuatkan desain souvenir pernikahannya…kemudian ketika kemarin selepas lebaran seorang teman membawa seorang istri…lalu ketika teman tepat di depan meja gw menikah kemaren…lalu ketika chatting sama teman sekelas dulu dan dengan terperanjatnya gw mendengar kalo ia udah hamil 4 bulan…(catatan : ruang lingkup kasus hanya pada teman2 STAN dan sebagian temen gw)…

nganga gw…segede2nya nganga…!!!persis kayak orang bloon…dibegoin sama orang idiot…bener2 jadi orang yang gk bisa mikir…hehehe…

ya…gw nganga…karena kok bisa ya…mereka memutuskan untuk cepat2 menikah…padahal umur juga baru 21 atau 22…bahkan ada yang umur 20 malah…kenapa mereka memutuskan cepat menikah akhirnya menjadi tanda tanya besar buat gw…oleh karena itu gw akhirnya mutusin bwt bikin riset kecil2an dengan obyek anak stan tentunya…(karena kasusnya juga berlingkup terbatas kan)…

sebelumnya gw pengen ngungkapin dulu kalo ada dua kelompok orang dengan pendapatnya masing-masing soal keputusan untuk menikah…kelompok pertama adalah…kelompok orang yang males nikah…karena berpendapat nikah itu ngerepotin dan apalagi ketika lahirnya anak bakal menambah beban pikiran, menghabiskan waktu, dan menambah beban biaya hidup…di beberapa negara yang natalitasnya rendah bahkan memberikan insentif buat keluarga2 yang mempunyai anak…seperti insentif pengurangan biaya pajak…negara yang memberlakukan ini setau gw adalah singapura…

orang2 yang punya pikiran seperti ini biasanya hidup di daerah2 yang taraf ekonominya cukup tinggi…daerah2 ini ditandai dengan banyaknya pusat2 ekonomi…perputaran uang yang cukup tinggi…dan kepadatan penduduk yang sedikit tinggi di atas rata2 daerah lain…orang2 yang tinggal di daerah ini biasanya sibuknya bukan main…pikirannya macem2…pikiran kerjaan lah…pikiran soal pasangannya lah…pikiran soal penampilannya kayak gimana lah…atau pikiran soal pendapatannya kayak gimana…sehingga mereka cenderung males punya ikatan yang bener2 ngiket banget (nikah)…dan lebih memilih ngebebasin diri soal kebutuhan akan pasangan…orang2 ini juga lebih mementingkan mengejar jenjang pendidikan terlebih dahulu daripada menikah terlebih dahulu…banyak sih temen2 yg bilang gitu…ntar dulu mip…gw mau ngejar beasiswa s2 di luar negeri dulu…atau ntar kalo gw ngambil s2 di luar…ijin pasangan dulu donk…tapi terserah dia sih…(nah gitu deh)…

nah kelompok orang yang kedua adalah kelompok orang2 yang berpendapat kalau menikah itu penting…dan sakral banget sifatnya…orang2 ini persebarannya ada dimana2…di daerah yang gw sebutin di atas juga palingan ada juga orang2 kayak gini…(sok taunya gw)…yaaa sekitar 40 % ada orang kayak gini lah…mereka ini umumnya sangat menghargai sebuah komitmen…dan di dalam dirinya masih tertanam nilai2 moral yang ada di lingkungan ketika mereka kecil dulu atau nilai2 moral yang terkandung dalam keluarga mereka tempat dibesarkan…nah orang2 kayak gini juga gk selalu orang yg gak terlalu sibuk…orang2 yang sibuk juga ada yg kayak gini…

jadi kebanyakan kelompok orang2 pertama (yg males nikah) kebanyakan ada di uraian gw yang pertama…sedangkan kelompok orang kedua…banyak juga yg kesehariaannya kayak kelompok pertama tetapi lebih banyak di kebalikannya ciri orang2 kelompok pertama…

nah…gw yang nganga lebar ini akhirnya penasaran kan…kenapa orang2 ini…yg nikah cepet ini…bisa memutuskan untuk menikah…ternyata setelah gw tanya sana sini…ternyata jawabannya mantap juga bo’…dari pertanyaan yang gw syaratin buat dijawab singkat dan ditanyakan kepada orang2 yg belum nikah…menurut mereka orang2 itu menikah karena…

1.  menenteramkan hati

2. untuk menyempurnakan setengah agama

3. udah ada calon dan sudah bekerja…(anak STAN banget deh)

4. pengen…(ngebet kali!!!)…dan…

5. lagi musim…(iya ya…setau gw musim nikah itu bulan mei,juni,juli…abis idul fitri sama abis idul adha)

nah…pertanyaan yang sama gw tanyain sama orang2 itu (yg udah nikah)…dan jawabannya ternyata lebih gk main2…(mungkin karena mereka benar2 merasakan nikmatnya nikah dan ingin gw (kita) secepatnya menyusul kali ya?)…(hehe…mungkin)…

jawabannya ternyata keren2 lho…nah diantaranya adalah…

1. Aplikasi rasa cinta terhadap orang yang kita sayangi…(wuih…keren…bener2 cinta sejati…perlu ditiru)

2. nikah di waktu muda itu enak, dan dirasa udah mampu, sehingga kalo menunda takut terjerumus…(pesan banget buat gw)

3. Karena apalagi yang ingin dikejar dalam hidup, pekerjaan dah pasti, nyenengin keluarga bisa juga dilakukan setelah menikah…mau seneng2 dulu? kayaknya buang waktu dan buang2 duit tuh…dan belom tentu lebih bermanfaat…(benar2 menghujam diri gw banget)

4. karena hidup itu banyak godaan dan pendamping hidup akan menguatkan dan mengingatkan kita…(tul sekali ya…)

HUAAHH!!!…gw gak bisa nulis apa2 lagi…kalian ambil kesimpulan aja sendiri…

Mereka juga ternyata merasa senang bukan main setelah nikah…mari kita simak…

1. perasaan tenang dan damai yg sepertinya blum pernah didapat sebelumnya, trus seneng, dan seru krn hidup dengan org baru yg berbeda segala sesuatunya dg kita, beneran deh nikah itu enak…(rasanya gimana sih?…asem…asin…manis…?)

2. senang karena begitu besar pengharapan akan hidup yang baru, dan mungkin irama kehidupan pun akan berbeda berjalan setelah hari itu..Berjalan mengarungi hidup tidak lagi sendiri, ada penyeimbang dalam kehidupan…(ah…indahnya…)

udah!!! bingung mau nulis apa lagi…menurut gw itu dibalikin ke masing2 orang deh…orang itu kan terbentuk dari pendidikannya…lingkungannya…teman2nya…dan orangtuanya-kan…jadi masing2 orang punya pemikiran sendiri soal hal ini…tetapi apapun itu menurut gw semuanya harus tetap dalam koridor agama…iya gak…bagi yg nikah ntar2…jaga diri lo baik2…trus perbuat yg terbaik akan pilihan lo…jgn setengah2…yg udah nikah… bina keluarga bener2…perbuat yg terbaik untuk tetangga dan lingkungan…didik anak dengan baik hingga menjadi pemimpin baru umat…

tapi seenggaknya lebar nganga mulut gw sedikit berkurang karena gw udah cukup mengerti alasan mereka cepat menikah…menikah itu…kesimpulan gw adalah suatu hal yang baik…dan tentu akan menghasilkan yg baik…iya gak…dan gw harus lebih belajar lagi buat nutup mulut gw yg lagi nganga biar gk ada hewan yg lebih gede lagi masuk ke mulut gw…barusan laler masuk…nyamuk juga…segerombolan lebah juga masuk tadi…dan burung gereja juga hampir masuk ke mulut gw…gyahahahaha….

nah berikutnya adalah…mip2…lo berada di posisi mana…?…hmmm…jawabannya adalah…

RAHASIA!!!!

12 Comments

Filed under Uncategorized

12 responses to “Ubek2 dikit…tentang pernikahan…

  1. bayu200687

    bro, gw pernah nanya kira2 gini ke seseorang : mas, orang tua keknya pengen ditunda dlu deh nikahnya. ya..satu atau 2 tahun lah..
    dijawab : ya ga pa2 c…cm km ga dapet keutamaan.
    maksudnya keutamaan adalah bersegera dalam kebaikan. secara menikah itu adalah sunnah para nabi, dan mengikuti sunnah itu adalah mengikuti nabi. dan mengikuti nabi adalah kebaikan. dan bersegera dalam kebaikan diperintahkan dalam al qur’an. sedangkan Nabi Muhammad shallallohu ‘alaihi wa sallam bersabda : ‘wahai pemuda, barangsiapa yang mampu utk menikah, maka menikahlah…’
    lagian, mo ngapain lageee?

  2. agunggggg

    nikah???? ,,,,,, bro, masih muda kok mikirin nikah…. ntar cepet tua lhoh… enjoy our younghood…. nikah bs kapan2,, !! tensinkan kan msih brondong tpi dah gendong anak… masih banyak mimpi2 yg harus dikejar… toh itu jg demi anak kita nanti,, kalo kt sukses kan anak jg ikut sejahtera.. tapi kalo nikah muda jdi sedikit menghambat langkah tuk gapai mimpi,,,knp ? karna tiap hari kt kudu mikirin istri, belom lagi klo udah ber-ANAK,,wuhhh i can’t imagine bro.

    so just make ur dream come true first, then u can make a lifetime-commitment,,, thas’t my view….

  3. Dewi

    Wo…kawin muda gw stuju tuh sm mereka n sbnarnya pas loh..
    Knp? Kata ka2 gw yg dah merried, Karena dgn kita merried di usia muda qt bs lbh bnyk memberikan hal terbaik pada anak qt nantinya ex: mjd teman krn usia qt pd saat anak sdh remaja tdk tll tuir jd bs sharing lbh kya tmn gtu n apa yah…pokoke gtu deh ktnya. Dg catatan lo dah kerja br merried.
    Klo gw sih pengennya jg ga lm2 tp merried ma sp yah..binun gw klo dah ngomongin merried. Hahahaha ayo mip2 gw tunggu undangannya yah…你会做的

  4. Yahh,, sebenernya di sekitar gw juga lagi musim..

    Enak c mereka,, dah ketemu yang cocog,, dah siap lahir bathin.. mo apa lagi..
    langsung aja tancaaaappp…

    Hmm,, jadi mupeng…

    hehehe..😛

    Tapi gpp c,,
    masih banyak tugas gw di dunia ini..
    huahahahahahaha..

    Ntar juga ada waktunya…..

    Benernya pertanyaan endingnya jangan gini.. “mip2…lo berada di posisi mana…?”
    Tapi,,
    “mip2… jadi lo kapan???”
    hahahahahaha.. XD~

  5. mip2

    to bayu : Rasul nikahnya umur 25 ya?

    to agung : huuu…ngerasa brondong…inget umur pak…inget….inget umur…

    to dewi : yo…tahun depan ya…undangan dangdutan 17-an…semalam suntuk hehehehe…

    to yemima : kapan ya…bulan mei yem (huahaha…gw bingung mau manggil lo apaan…jadinya gw panggil yem…huahaha…ngakak abis gw!!!)…mei be tomorrow…mei be next month…mei be next year…au deh…

  6. kangpandoe

    Bro… ikutan nimbrung, tapi disini akang gak mau ngasih komen yg bernada2 utk mengajak utk segera menikah (secara akang belom nikah, ntar kena ayat “kaburo maqtan indallahi anta kullu ma laa taf’alun” lagi…)

    Hukum menikah asalnya mubah… bisa menjadi wajib andaikan sudah berpenghasilan plus siap lahir/batin dan takut akan terjerumus ke dalam perzinahan/kemaksiatan…

    nah klo udh kayak gitu maka tidak ada alasan utk menunda lagi… solusinya review kembali hukum nikah bagi kita saat ini : sudah sampai tahap sunnah, atau wajib… jangan lupa buat planning yg matang…

    ditunggu undangan dari Jakarta

  7. temen sebangku 17 OCT

    urun rembuq MIp….udah kemaren tak ceritain kan,,,,nyesel saya nikah??,,,,,kenapa ngak dari dulu2..:):)…….dengan nikah hidup jadi tentram (serius.)…ada yg memperhatiin…ada yg nyiapin sarapan pagi..(resikonya berat badan naik 12 kg dalam 3 bulan…..prestasi yg luar biasa…mengingat dulu ngak pernah gemuk. ,, kalo sudah ada anak lebih bahagia lagi mip lebih sempurna……capek dari kerja lihat anak langsung ilang capeknya,,,,ilang stressntya…nikah sambil kuliah,,,,sapa takut…banyak temennya tuh,,,,:))

  8. mip2

    Bingung!!!!…mau balas apa…!!!!…mas lilik…kita jodoh banget sih…sebangku pas kuliah…di sore harinya gw posting ni tulisan…dan ngomongin ini pula lagi…haduh…!!!kang pandu…mip2 speechless

  9. dibulan yg sama (tgl yg sm juga, mungkin) 80 tahun yg lalu.
    mudi-mudi macem kita tuh lagi sibuk rapat sana sini buat ngerumusin kongres pemuda II. eh ini, malah pada sbk ngomongin nikah….gmn sih.. hehehhe (pdhal kondisi negara saat itu & skrg tuh sm2 lagi kacau…)

    chemistry sumpah pemuda ‘mode on’

    *bnrnya, sekedar pngen kontra sm lo aja sih mip, secara dr atas kebwh smuanya pd pro smua ke lo….😛 piss…

  10. mip2

    hmmm…sumpah pemuda tanggal berapa sih?…loh kok jadi ada pro kontra gini…di postingan ini gw cman nulisin hasil penelitian kecil gw untuk menjawab “apa yang menjadi pertimbangan mereka untuk nikah muda” kok…jadi kalian dan gw bisa timbang2…buat rencana hidup lo semua gitu…btw kongres pemuda itu kapan dan ngebikin apa sih…ada hubungannya sama sumpah pemuda gak…?

  11. kalo ketemu jodoh ntar pasti gua jg akan nikah…..
    sjauh ini emang belum ketemu sosok yg pas bwt pasangan hidup…
    gua jg pengennya cari istri yg lebih muda dr gua 5 taunan lah…😀
    so skrng lg pengen kejar pendidikan, karir dulu… itu smua buat ALLAH SWT, My Prophet Muhammad SAW, my BoNyok, My Family also anak istri gua kelak…
    wihh,, dalem jg gua… haha

  12. adit_haha

    yah, klo nikah tapi masih bergantung ama orang tua, go to hell aja dah. Mau enaknya doang, tapi ga bisa tanggung jawab. Tapi klo udah bener2 bisa ga bergantung lagi ama orang tua ya sikat lah😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s